Komentar ClubNSW 'Absurd' Tentang Reformasi Kartu Permainan Tanpa Uang Tunai

Komentar ClubNSW ‘Absurd’ Tentang Reformasi Kartu Permainan Tanpa Uang Tunai


Richard Holden, seorang ekonom University of NSW, baru-baru ini menyebut komentar ClubsNSW tentang efek permainan tanpa uang tunai pada penumpang “tidak masuk akal.” Perdana Menteri Dominic Perrottet meluncurkan reformasi kartu permainan tanpa uang tunai untuk membantu mengatasi masalah perjudian, dan pencucian uang setelah laporan bulan Oktober oleh Komisi Kejahatan NSW merekomendasikan langkah tersebut.

Beberapa pihak, termasuk ClubsNSW, yang berjanji untuk melawan proposal tersebut menjelang pemilihan negara bagian bulan Maret, telah menentang reformasi kartu permainan tanpa uang tunai.

George Peponis, kepala ClubsNSW, telah mengklaim bahwa jika reformasi kartu permainan tanpa uang tunai Premier Dominic Perrottet diterapkan, itu dapat meningkatkan masalah dengan mengarahkan penjudi untuk berpartisipasi dalam kasino online yang tidak diatur.

“Kami tidak yakin bahwa kartu non-tunai wajib yang belum teruji adalah cara yang tepat,” kata Peponis.

“Pengalaman internasional menunjukkan bahwa memaksa pemain untuk menggunakan kartu mendorong pemain rekreasi ke bentuk perjudian lainnya, khususnya kasino online yang tidak diatur, dan dapat memperburuk masalah perjudian.”

Dia juga menjelaskan bahwa meskipun industri klub tidak menentang pembayaran tanpa uang tunai, pengenalan kartu permainan wajib ditentang. Ini, menurut Peponis, karena tidak ada bukti yang diberikan bahwa reformasi dapat mengatasi masalah yang terkait dengan perjudian secara memadai daripada memberikan efek negatif pada penjudi.

“Kami tahu bahwa masyarakat bergerak menuju ekonomi tanpa uang tunai, oleh karena itu kami telah melakukan uji coba dompet digital. Merupakan keyakinan kami bahwa orang harus memiliki kemampuan untuk membayar permainan di mesin poker menggunakan uang tunai atau teknologi digital – sama seperti mereka memiliki opsi untuk membayar yang lainnya.”

Ketua kelompok pelobi lebih lanjut menyatakan bahwa proposal kartu permainan tanpa uang tunai wajib Perrottet akan menghilangkan pilihan tentang bagaimana uang penumpang dibelanjakan dan dengan melakukan itu, “menghukum” mereka.

Sambil menyebut komentar Pepnois tentang hal itu “tidak masuk akal”, Holden menjelaskan bahwa dalam keseluruhan transaksi yang dilakukan di Australia, penggunaan uang tunai oleh banyak akun di bawah 10%.

“Trennya adalah tren global di mana uang tunai telah menghilang sebagian besar dari kehidupan kita dan terus berlanjut,” tegas Holden.

Sally Gainsbury, seorang profesor Universitas Sydney, mengungkapkan bahwa penumpang yang membutuhkan uang tunai untuk menggunakan mesin poker kemungkinan besar akan menjalani periode penyesuaian sebelum sepenuhnya menyesuaikan diri dengan sistem tanpa uang tunai.

“Argumen bahwa orang tidak akan bermain jika tidak ada uang tunai belum pernah diuji. Tidak ada bukti yang menunjukkan itu masalahnya, ”kata Gainsbury.

“Ini seperti memori otot. Orang sudah terbiasa bermain tunai, jadi akan ada masa penyesuaian. Namun dengan cara yang sama seperti orang bermigrasi dari TAB fisik ke online, kemungkinan besar dengan penyiapan yang tepat, orang dapat dengan mudah bermigrasi ke sistem tanpa uang tunai, terutama jika itu wajib.”

Profesor, yang merupakan spesialis penelitian psikologi perjudian, juga mencatat bahwa meskipun belum teruji, perpindahan aktivitas konsumen di area lain ke transaksi tanpa uang tunai kemungkinan akan memungkinkan penumpang untuk beradaptasi dengan reformasi wajib.

“Ada banyak bukti bahwa pelanggan beralih ke cara pembayaran tanpa uang tunai untuk hampir setiap aktivitas lainnya,” kata Gainsbury.

“Akan mengejutkan jika ada sesuatu yang begitu unik tentang mesin poker sehingga konsumen tidak akan bertransisi.”

Ellen Garbarino, profesor pemasaran sekolah bisnis Universitas Sydney, menjelaskan lebih lanjut bahwa mayoritas orang menggunakan metode pembayaran elektronik daripada uang tunai saat membayar barang tiket kecil. Dia menyatakan bahwa pernyataan ClubNSW tentang potensi kesulitan kartu permainan tanpa uang tunai dalam perekonomian “mungkin salah”.

“Mereka dapat dengan mudah beroperasi dalam ekonomi tanpa uang tunai seperti kebanyakan bisnis, tetapi mereka mungkin tidak mau,” kata Garbarino.

“Perusahaan pada umumnya yang beroperasi dengan banyak uang tunai dalam sistem mereka seringkali kurang ketat dalam pembukuan mereka daripada yang seharusnya dan beroperasi di pasar abu-abu.”

Kekhawatiran lain yang dikemukakan ClubNSW adalah bahwa penerapan kartu permainan tanpa uang tunai akan memungkinkan birokrat pemerintah mengawasi pengeluaran dan transaksi perjudian penumpang.

“Belum ada pemikiran tentang siapa yang akan memiliki akses ke data dan untuk tujuan apa. Peretasan data baru-baru ini menunjukkan bahwa ada risiko privasi yang signifikan ketika data dalam jumlah besar disimpan di lokasi terpusat, ”kata klub pelobi.

Kartu permainan tanpa uang tunai dilaporkan akan meminta penumpang untuk membuat ID yang akan ditautkan ke rekening bank untuk aktivitas perjudian mereka. Garbarino menjelaskan bahwa meskipun klub khawatir dengan pengawasan pemerintah, para penjudi sekarang dapat melihat jumlah yang dihabiskan untuk aktivitas tersebut di laporan bank mereka yang kurang terlihat saat mereka membelanjakan uang tunai.

Thomas Swanton, Ph.D. mahasiswa, juga membagikan pendapatnya tentang masalah tersebut dan mempresentasikan beberapa temuan dari makalah penelitiannya tentang dampak berbagai metode pembayaran pada perjudian. Kesimpulannya yang ditawarkan adalah pandangan konsumen tentang perjudian tanpa uang tunai.

Penelitian mengungkapkan bahwa meskipun penjudi khawatir tentang ketidakmampuan mereka untuk mengontrol pengeluaran mereka saat menggunakan kartu judi ini, ada batasan jumlah uang yang dapat dibelanjakan. Jika mereka membelanjakan lebih dari jumlah yang disebutkan, penjudi menerima pemberitahuan push selain sistem pengecualian diri.

Seorang peserta dalam penelitian yang menggunakan mesin judi menyebut reformasi tersebut sebagai “langkah ke arah yang benar jika dikaitkan dengan skema pengecualian diri,” yang membatasi uang yang dapat diakses oleh kartu tersebut.

Peserta studi berkata, “Bagi saya, ini adalah keuntungan besar dibandingkan uang tunai karena uang tunai tidak terbatas… dan itu harus dikaitkan dengan identitas Anda.”

Peserta kedua menambahkan, “Memiliki kartu membantu memfasilitasi transparansi tentang berapa banyak yang sebenarnya saya masukkan ke dalam mesin karena, di masa lalu, saya tidak tahu.”

Sesuai penelitian, untuk secara efektif mencegah orang menggunakan uang tunai setelah melebihi batas kartu mereka, sistem tanpa uang tunai perlu dibuat wajib. Namun, sejumlah peserta studi berbagi keprihatinan tentang kebebasan memilih dan privasi jika metode perjudian tanpa uang tunai yang baru diterapkan.

Lebih banyak berita perjudian

Author: Zachary Davis