Mobile sports betting

Data Perjudian di Bawah Umur Menghasilkan Lebih Banyak Regulasi

Taruhan olahraga seluler

Ada seruan baru bagi pemerintah Australia untuk mengubah kebijakan perjudiannya setelah data terbaru mengungkapkan lebih dari 430.000 anak cenderung menjadi penjudi online. Angka-angka ini berasal dari laporan yang dikeluarkan oleh Alliance for Gambling Reform, sebuah kelompok advokasi yang bekerja untuk meminimalkan bahaya judi.

Menurut laporan tersebut, yang menampilkan data yang diekstrapolasi dari penelitian baru oleh United Kingdom Gambling Commission (UKGC), sekitar 14.400 warga Australia di bawah 16 tahun sudah menjadi penjudi bermasalah, dengan 38.400 digolongkan sebagai penjudi berisiko. Carol Bennett, CEO Alliance for Gambling Reform, juga mencatat dalam laporan bahwa orang Australia bertaruh 20% lebih banyak per kapita daripada negara mana pun di dunia.

Dia menambahkan: “Penelitian internasional mengungkapkan bahwa seiring dengan meningkatnya jumlah penjudi, begitu pula jumlah penjudi yang mengalami kerugian paling besar, dan berdasarkan tingkat perjudian Australia, kemungkinan hingga 70.000 orang di Australia mengalami kerugian yang signifikan.”

BACA: ACMA memblokir sembilan situs judi lepas pantai ilegal lainnya

Beberapa orang mengaitkan tingginya tingkat perjudian dengan kurangnya regulasi di industri ini, terutama dalam hal periklanan. Pendeta Tim Costello, saat berbicara di penyelidikan parlemen, menyoroti bagaimana kurangnya pembatasan federal pada iklan perjudian akan berdampak jangka panjang.

“Ada sedikit perbedaan antara mereka yang menggunakan pemasaran yang menipu untuk mempromosikan produk vaping kepada anak-anak daripada mereka yang mendandani anak-anak kita untuk berjudi online,” kata Costello, mendesak anggota parlemen untuk mengambil tindakan tegas dan mulai melihatnya sebagai masalah kesehatan masyarakat.

Dia menambahkan bahwa bukan karena orang Australia memiliki selera yang tidak biasa untuk berjudi lebih dari setiap negara lain di dunia, tetapi mereka menderita karena kurangnya regulasi. Dia mencatat bahwa Otoritas Komunikasi dan Media Australia (ACMA) tidak berbuat cukup dalam mengawasi iklan perjudian di negara tersebut.

Sementara itu, perusahaan perjudian besar di Australia — yaitu Ladbrokes dan Sportsbet — keluar untuk mempertahankan pengeluaran iklan mereka. Kedua bandar taruhan menunjukkan alat perjudian yang bertanggung jawab yang dipromosikannya dan upaya lainnya untuk meminimalkan kerugian perjudian. Sportsbet, dalam sebuah surat kepada penyelidikan parlemen, mencatat ada “kepentingan komunitas yang signifikan” dalam iklannya, sementara Entain, pemilik Ladbrokes, menyatakan dukungannya atas larangan iklan perjudian di TV selama jam ramah anak.

Kedua bandar taruhan online menyerukan solusi berkelanjutan untuk mengurangi paparan iklan perjudian kepada anak-anak sambil mempertahankan hak hukum mereka untuk beriklan.

Lebih banyak berita olahraga

Author: Zachary Davis