Cam Smith wins Australian PGA

Cameron Smith Memenangkan Kejuaraan PGA Australia Ketiga

Cam Smith memenangkan PGA AustraliaCameron Smith merayakan kemenangannya di Kejuaraan PGA Australia pada hari Minggu – gelar keempatnya dari kampanye 2022 yang luar biasa.

Pahlawan lokal Cameron Smith menentang semua tantangan, termasuk dua penghentian badai yang meresahkan, untuk mengklaim Kejuaraan PGA Australia ketiganya di Royal Queensland pada hari Minggu.

Petenis nomor tiga dunia berusia 29 tahun itu menambahkan tiga di bawah 68 ke putaran sebelumnya 68-65-69 dengan total 14-di bawah 270 untuk mengalahkan petenis Jepang Ryo Hisatsune (67-70-71-65) dan Jason yang tidak beruntung. Scrivener (65-67-74-67) dengan tiga tembakan.

Ibunya, Sharon, dan ayahnya, Des, menghujaninya dengan sampanye setelah putt terakhirnya jatuh di green ke-18.

“Ini luar biasa sobat, saya tidak berpikir saya memilikinya di awal minggu ini,” kata Smith yang bermandikan sampanye.

“Sangat membuat frustrasi karena tidak hanya memiliki satu, tetapi dua penghentian.”

BACA: Cam Smith rendah hati dengan dukungan lokal menjelang PGA Australia

Apa yang banyak diharapkan akan menjadi formalitas untuk Smith berubah menjadi pertarungan mental untuk pemenang British Open tahun ini, yang kadang-kadang berjuang dengan tempo ayunannya selama putaran yang memakan waktu tujuh jam untuk diselesaikan.

Scrivener Australia Barat menggigit Smith seperti anjing ternak Blue Heeler sepanjang hari sampai tantangannya yang berani menjadi duka di lubang par-tiga par ke-17 yang pendek.

Tepat satu di belakang, tembakan tee Scrivener ke green berbentuk mangkuk setinggi 125 meter berhenti di pinggiran dekat kepala alat penyiram.

Yang membuatnya ngeri, dia masuk ke dalam bunker, berjalan pergi dengan bogey ganda dan hampir menyerahkan Piala Joe Kirkwood kepada Smith.

Smith memulai babak terakhirnya dengan keunggulan tiga pukulan.

Tetapi ketika dia berdiri di atas pukulan tee-nya pada lubang pendek 292 meter par 4 ke-12 dia mendapati dirinya terkunci dalam dasi tiga arah dengan Scrivener dan Hisatsune Jepang, peringkat 217 dunia, dengan 11-under.

Dua hole kemudian, Smith melakukan putt back-to-back untuk birdie berturut-turut pada 12 dan 13 untuk sekali lagi memimpin dengan dua.

Smith, 29, sedang bermain dalam buku-buku sejarah, bergabung dengan Peter Senior dan Peter Lonard sebagai pemenang Piala Kirkwood tiga kali.

Kel Nagle memegang rekor PGA Australia dengan enam kemenangan, diikuti oleh Bill Dunk (lima) dengan Norman Von Nida dan Robert Allenby masing-masing dengan empat kemenangan.

Untuk merebut Australia Terbuka perdananya minggu depan di Melbourne akan menutup 12 bulan yang luar biasa bagi anak dari Wantima Country Club.

Itu dimulai kembali pada bulan Januari dengan rekor PGA Tour 34-under-par untuk memenangkan Sentry Tournament of Champions di Hawaii, diikuti beberapa bulan kemudian dengan pembayaran $ 5 juta di Players Championship pada bulan Maret.

Pada bulan Juli, Smith mengukuhkan statusnya sebagai salah satu yang terbaik dunia dengan mengalahkan Kejuaraan Terbuka ke-150 di St Andrews di Skotlandia dengan gaya yang memukau.

Bulan berikutnya, ia menjadi yang pertama dari 10 pemain golf peringkat teratas yang bergabung dengan tur Golf LIV yang didukung oleh pemberontak Saudi, mengatur dirinya dan keluarganya seumur hidup dengan kontrak yang dilaporkan bernilai sekitar $ 140 juta.

Tidak butuh waktu lama bagi pemuda Queensland itu untuk membukukan kemenangan perdananya di LIV Golf, menang di Chicago hampir sebelum tinta mengering pada kesepakatannya yang membingungkan dan mengantongi hadiah uang $6 juta lagi.

Cek pemenang hari ini sebesar $323.000 hanyalah uang saku untuk salah satu bintang olahraga dengan bayaran tertinggi di Australia, yang akan meneriakkan bar di klub lokal Wantima seperti yang dilakukannya setelah setiap kemenangan.

Minggu lalu Smith mengumpulkan Medali Greg Norman keduanya dalam tiga tahun terakhir — dia juga memenangkannya pada tahun 2020 — sebagai pegolf pria atau wanita dengan performa terbaik di Australia.

Minggu menandai kemenangan ke-10 dalam karirnya dengan janji akan lebih banyak lagi yang akan datang.

Lebih banyak berita olahraga

Author: Zachary Davis